Panduan Utama Membuat Video Pemasaran

Video bukanlah hal yang baru, apalagi jika dimanfaatkan sebagai strategi pemasaran. Lalu, apa tren terkini terkait Video Pemasaran? Sebagai seorang Marketer, pertanyaan yang satu ini tentu akan mengganggu Anda setidaknya sekali! Inilah teka-teki yang coba dipecahkan oleh artikel Panduan Utama Video Pemasaran ini – untuk pemasar berpengalaman maupun pemula.



Apa itu Video Pemasaran?

Video telah menjadi bagian dari strategi pemasaran tradisional – baik dalam bentuk iklan di TV maupun di bioskop. Pemasar sangat menyadari keterlibatan dan kekuatan media ini. Namun, dengan ledakan platform media sosial baru-baru ini yang memiliki kemampuan video, seperti Facebook, untuk melengkapi platform berbasis video seperti YouTube, ada kebutuhan yang terus-menerus untuk strategi Pemasaran Video yang lengkap. Dengan munculnya platform berbasis video pendek seperti TikTok, yang menyebabkan munculnya pesaing seperti Reel Instagram, kebutuhan ini semakin dirasakan.


Tapi apa sebenarnya Video Pemasaran itu? Dalam istilah awam, ini adalah penggunaan video untuk melibatkan dan mendorong perilaku konsumen dengan cara yang diinginkan. Karena mereka melibatkan lebih dari satu indera, video adalah alat yang jauh lebih menarik daripada yang lain seperti cetak atau audio. Dengan demikian, pemasar menggunakan kekuatan bercerita/mendongeng (storytelling) melalui video untuk mempromosikan produk atau layanan mereka.


Apa yang terjadi di dunia Video Marketing?

Jika kita mundur sedikit ke masa lalu, di masa awal – awal kita menyadari bahwa media video pemasaran, iklan, adalah bentuk komunikasi satu arah. Pemasar mengeluarkan konsep atau ide melalui video, dan penonton menontonnya. Meskipun ini tentu lebih efektif daripada membaca koran atau mendengarkan radio, kemunculan media sosial mengambil langkah lebih jauh. Sekarang, penonton bukan hanya penonton! Mereka dapat menanggapi video dalam bentuk suka atau komentar.


Perubahan ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi pemasar dalam banyak hal – mereka dapat berinteraksi dengan audiens secara real-time, mendapatkan ide yang adil tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak, dll. Namun, mimpi ini dapat dengan cepat berubah menjadi mimpi buruk jika umpan balik instan ini menjadi negatif. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk video pemasaran yang komprehensif, yang membantu memetakan jalan dalam skenario seperti itu.


Fitur hebat lainnya yang diaktifkan oleh teknologi adalah personalisasi video berdasarkan minat dan lokasi pengguna. Sekarang, pengguna dapat diperlihatkan pesan berdasarkan area minat mereka daripada pendekatan satu ukuran/peminatan untuk semua. Ini tidak hanya membuat konten lebih terasa dekat, tetapi juga membuat penonton datang kembali untuk mendapatkan lebih banyak lagi. Ini adalah dua pertimbangan utama yang harus dimiliki setiap pemasar saat merancang perencanaan terkait video pemasaran mereka.


Mengembangkan Perencanaan Video Pemasaran

Dengan latar belakang itu, mari kita beralih ke pertanyaan paling penting, yaitu bagaimana mengembangkan perencanaan video pemasaran yang baik? Berikut adalah beberapa petunjuk yang akan berguna bagi setiap pemasar, terlepas dari produk atau layanan yang Anda pemasaran.


1. Brainstorming & Conceptualization – Ini adalah salah satu langkah yang setua pemasaran itu sendiri. Namun, pentingnya langkah ini tidak dapat cukup ditekankan. Tidak peduli seberapa besar nilai produksi video Anda, jika konsepnya tidak baik, video Anda tidak akan sesuai yang diharapkan. Jadi, konsep yang hebat adalah inti dari setiap strategi pemasaran, video atau lainnya. Biarkan ide kreatif Anda mengalir dan dapatkan konsep relevan yang dapat menghubungkan audiens Anda dengan produk/layanan Anda.


Aturan praktis yang baik adalah untuk menentukan apa yang Anda ingin capai terhadap video Anda. Berdasarkan hal tersebut, ada berbagai jenis video yang dapat dibuat.

  • Kesadaran terhadap Video (Video Awareness) – Tujuan utama dari video ini adalah untuk memperkenalkan audiens pada merek Anda dan penawarannya.
  • Video Demo – Ini sangat membantu jika Anda membangun produk baru. Video ini dapat membantu audiens memahami bagaimana tepatnya produk Anda harus digunakan.
  • Video/Rekomendasi Ahli – Seperti namanya, di sinilah para ahli di lapangan berbicara tentang konsep-konsep tertentu, dan kemudian Anda menempatkan produk/layanan Anda dalam konteksnya.
  • Video di balik layar (Video Behind The Scenes) – Biarkan audiens Anda melihat wajah manusia di balik merek (brand) tanpa wajah. Ini membantu dalam mengembangkan koneksi yang jauh lebih baik.
  • Video pada Acara Tertentu – Jika ada festival yang akan segera diadakan atau merek Anda menyelenggarakan acara, ini adalah cara yang luar biasa untuk membangkitkan gebrakan di sekitar acara tersebut.
  • Video Testimoni – Tidak ada yang mengalahkan dampak pengguna lain yang membagikan pengalaman mereka dengan merek. Ini membuat merek relevan dan mudah didekati oleh konsumen mana pun. Dengan demikian, video testimonial adalah cara ampuh untuk mempromosikan merek Anda dan harus menjadi bagian dari strategi video pemasaran Anda.

2. Perencanaan (Planning) – Ini adalah tahap di mana Anda memutuskan berapa banyak video yang akan Anda buat, di platform mana video ini akan diluncurkan (TV, situs web, saluran media sosial, dll.). Rencana ini juga harus mencakup frekuensi menampilkan video ini di berbagai platform dan demografi audiens yang menjadi target. Memahami profil pelanggan juga membantu menyempurnakan konsep video.


3. Memproduksi Video – Ini tidak berarti hanya merekam video. Sebaliknya, pembuatan video melibatkan banyak langkah, seperti berikut:


  • Pra-perencanaan – Setelah Anda memiliki konsep yang tersedia, konsep tersebut perlu dikembangkan menjadi naskah lengkap sebelum pengambilan gambar dapat dimulai. Naskah yang kuat sangat penting bagi setiap orang untuk memahami apa yang perlu disampaikan dan bagaimana caranya.
  • Pengambilan gambar (Shooting) – Ini tentu saja merupakan bagian penting dari proses, di mana seluruh upaya adalah untuk menangkap apa yang sejauh ini hanya sebuah ide.
  • Pengeditan – Seperti yang dikatakan para ahli, ini adalah langkah paling kritis. Pengeditan yang tajam adalah yang membuat ide menjadi hidup. Meskipun ada banyak alat mahal yang tersedia untuk melakukan ini, di dunia media sosial, di mana frekuensi lebih penting, seseorang dapat dengan mudah menggunakan banyak Online Video Editor yang tersedia untuk waktu penyelesaian yang lebih cepat dengan anggaran terbatas.


4. Mempublikasikan Video – Ini adalah bagian terpenting dari strategi pemasaran video Anda. Tidak hanya membuat video, tetapi platform mana yang harus diluncurkan, pada jam berapa, dan kemudian memantau umpan balik pada masing-masing video ini sama pentingnya.


0 Komentar

Posting Komentar

Post a Comment (0)

Lebih baru Lebih lama