Apa itu gas alam terbarukan? | Renewable Natural Gas


Energi terbarukan adalah bagian yang semakin penting dari masa depan energi bersih dunia, dalam artikel ini mengacu pada california. Anda mungkin pernah mendengar tentang sumber energi terbarukan seperti matahari dan angin, tetapi Anda mungkin belum pernah mendengar tentang gas alam terbarukan (Renewable Natural Gas).


Sebuah studi baru menunjukkan bahwa mengganti kurang dari 20 persen pasokan gas tradisional dengan Renewable Natural Gas (RNG) yang diambil dari sumber seperti perusahaan susu, pabrik pengolahan air limbah, dan tempat pembuangan sampah dapat mencapai pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK) yang setara dengan mengubah 100 persen bangunan menjadi energi listrik saja pada tahun 2030. Dan menggunakan campuran RNG dalam dan luar negara adalah 3 kali lebih hemat biaya dalam mengurangi GRK daripada jalur elektrifikasi. Data tersebut bisa Anda baca lebih lanjut.


Dilansir dari Socalgas.com : What Is Renewable Natural Gas, artikel ini akan membahas mengenai Renewable Natural Gas (RNG) atau bisa kita sebut gas alam terbarukan. Mungkin ini jarang diketahui dan belum banyak diimplementasikan. Simak artikel ini hingga tuntas agar informasi dapat diterima dengan baik.


Secara tradisional dan umumnya, gas alam (natural gas) berasal dari sumur bawah tanah yang dalam dan sering dikaitkan dengan produksi minyak bumi. 


Apa itu gas alam terbarukan? | Renewable Natural Gas

RNG adalah gas alam yang berasal dari bahan sampah organik yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari seperti sisa makanan, potongan kebun dan rumput, serta bahan hewani dan tumbuhan. RNG juga dapat berasal dari sumber karbon yang dapat terurai seperti kertas, karton dan kayu. Kelimpahan bahan-bahan ini memungkinkan produksi biogas dalam jumlah besar.


Sebuah studi yang dilakukan oleh UC Davis memperkirakan bahwa lebih dari 20 persen penggunaan gas alam perumahan California saat ini dapat disediakan oleh RNG yang berasal dari limbah organik negara bagian kami saja1. Di sektor transportasi, itu cukup untuk mengganti sekitar 20 persen bahan bakar yang digunakan oleh truk-truk besar di negara bagian tersebut.


Hal ini dapat membantu mengurangi kebutuhan bahan bakar berbasis fosil lainnya sekaligus meningkatkan pasokan dengan bahan bakar terbarukan yang bersumber secara lokal. Melihat ke luar California, peluang untuk memproduksi RNG sangat besar. Menurut perkiraan, Amerika Serikat dapat menghasilkan hingga 10 triliun kaki kubik RNG setiap tahun pada tahun 2030 - itu lebih dari lima kali lipat proyeksi konsumsi gas alam California.


Green Energy sepanjang waktu


RNG dapat menjadi alat energi terbarukan yang penting karena tersedia saat konsumen membutuhkannya kapan pun. Angin dan matahari memang juga energy terbarukan namun merupakan sumber energi intermiten - artinya energi tidak tersedia saat matahari tidak bersinar dan angin tidak bertiup. Sedangkan RNG tersedia 24 jam per hari, tujuh hari seminggu dan dapat digunakan kapan dan di mana pun diperlukan melalui jaringan pipa.


Baca Juga : Apa itu LNG dan Apa saja Kegunaannya?


Dari Mana Asalnya Gas Alam Terbarukan?


Gas alam (natural gas) sebagian besar terdiri dari metana. Karena metana berasal dari penguraian bahan organik, ada cara untuk menghasilkan gas alam selain mengekstraksi dari tanah.


Biogas dihasilkan dari aliran limbah yang ada dan berbagai sumber biomassa yang terbarukan dan berkelanjutan, termasuk kotoran hewan, sisa tanaman, dan limbah makanan. Sampah organik dari perusahaan susu dan peternakan dapat diubah menjadi biogas.


Sumber biogas yang paling umum adalah penguraian biologis sampah organik yang terjadi secara alami di fasilitas seperti pabrik pengolahan air limbah dan tempat pembuangan akhir.


Bagaimana Gas Alam Terbarukan Diproduksi?


Biogas biasanya terdiri dari metana (CH4) dan karbon dioksida (CO2), dengan sisa-sisa elemen lainnya. Biogas dibersihkan dan dikondisikan untuk menghilangkan atau mengurangi unsur yang tidak diperlukan dan yang merugikan sehingga menjadi produk RNG yang siap ditransportasikan dan digunakan oleh konsumen.


RNG diproses sehingga dapat 'disetarakan' dengan gas alam kualitas pipa tradisional untuk memastikan pengoperasian jaringan pipa dan peralatan pelanggan yang aman dan andal. RNG ini sangat serbaguna, dan dapat dihasilkan oleh infrastruktur pipa yang luas di negara ini (california, US).


Baca Juga : Apa perbedaan LNG dan LPG ?


'Negative Carbon' untuk Pengurangan Gas Rumah Kaca


Mengurangi karbon dioksida dan tingkat gas rumah kaca lainnya penting untuk membantu mengurangi pemanasan global. RNG dianggap sebagai bahan bakar 'Carbon-Neutral' karena berasal dari sumber organik yang pernah menyerap karbon dioksida dari atmosfer selama fotosintesis.


RNG memiliki manfaat yang lebih besar jika dihasilkan dari limbah organik yang jika tidak akan membusuk dan menghasilkan emisi metana. Dengan menangkap lebih banyak gas rumah kaca daripada yang dipancarkannya, RNG ini sebenarnya dianggap 'Carbon-Negative'!


Hingga 400 Persen Pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca


Dilansir dari Socalgas.com, Ketika RNG digunakan untuk bahan bakar kendaraan, RNG dapat memberikan pengurangan besar dalam emisi gas rumah kaca - selain manfaat udara bersih. Menurut Dewan Sumber Daya Udara California, 3 RNG yang bersumber dari makanan yang dialihkan dari TPA dan limbah hijau dapat mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 125 persen, dan RNG dari kotoran sapi dapat mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 400 persen saat mengganti bahan bakar tradisional untuk kendaraan.

0 Komentar

Posting Komentar

Post a Comment (0)

Lebih baru Lebih lama